fbpx

Maksud Sebenar Lambang ‘Illuminati’ Pada Jersi Bayern Munich

Instagram: @fcbayern

Trending Hari Ini

Share on:
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram

Pelancaran jersi kedua juara Bundesliga musim lalu, Bayern Munich edisi kali ini menarik perhatian seluruh peminat bola sepak dunia. Namun tidak ramai yang menyedari kehadiran satu lambang yang sedikit menimbulkan tanda tanya.

Satu logo tambahan yang diletakkan pada bahagian belakang jersi berwarna hitam emas itu menimbulkan seribu satu persoalan kepada segelintir pemerhati.

Namun begitu, ianya bukanlah satu logo yang asing buat para penyokong The Bavarians memandangkan ia telah pun wujud sejak berabad lamanya.

Persoalannya Apa Maksud Sebenar Logo Tersebut?

Logo tersebut dikenali sebagai Münchner Kindl, yang bermaksud “anak Munich” dalam dialek Bavaria. Nama tersebut ialah nama yang merujuk kepada simbol pada lambang kota Munich.

Simbol ini telah menjadi lambang tangan Munich sejak abad ke-13. Tokoh yang digambarkan pada awalnya adalah seorang bhikkhu (saudara) yang memegang Al kitab, tetapi pada abad ke-16 ia berkembang dalam gambaran yang berbeza menjadi sosok anak kecil yang memakai tudung runcing.

Ia juga sering ditunjukkan memegang cawan arak dan lobak. Kisah ini juga telah terhasil berdasarkan beberapa teori bahawa nama untuk kota Munich (München dalam bahasa Jerman) berasal dari istilah Kloster von Mönchen atau “Cloister for Monks” yang merujuk kepada Imperial Abbey of Tegernsee iaitu sebuah Biara Sami yang berhampiran dengan bandar asal Munich dibina.

Imej dalam konfigurasi yang berlainan telah muncul pada banyak objek yang berbeza, dari atas balai kota di Munich hingga penutup lubang dan juga tong arak.

logo bavaria Maksud Sebenar Lambang 'Illuminati' Pada Jersi Bayern Munich
Photo: Münchner Stadtmuseum

Jantina tokoh itu juga telah mengalami perubahan selama bertahun-tahun dari seorang lelaki yang jelas menjadi anak yang tidak mempunyai jantina seterusnya ditukar menjadi seorang gadis kecil. Pada ketika itu, ketika logo jenis ini digambarkan oleh seseorang – misalnya, sebagai maskot untuk Festival Oktober (October Fest), ia biasanya dibuat oleh seorang wanita muda.

Selama beberapa abad ia berlalu hingga versi semasa tahun 1957, lambang tersebut telah mengalami beberapa perubahan yang dapat dilihat dengan jelas. Walaupun beberapa penggambaran abad ke-15 sudah menunjukkan sosok kanak-kanak dan bukannya sami, namun perubahan berskala besar itu menggambarkan sikap yang tidak serius dan seterusnya muncul versi dengan rambut kerinting dan wajah yang lebih muda.

Menjelang abad ke-18 dan terutama abad ke-19, figura sami itu telah diminimumkan ke dalam Münchner Kindl, yang merujuk untuk Anak Munich. Ia adalah rujukan pada tokoh yang pertama kali didokumentasikan pada tahun 1727, walaupun tidak jelas siapa yang menciptanya ketika muncul di lambang untuk pertama kalinya atau yang mencipta istilah tersebut.

Transformasi ini dilakukan oleh para seniman seperti pemahat dan pelukis serta pengukir tembaga yang bertentangan dengan undang-undang.

Pada separuh kedua abad kesembilan belas, seniman tempatan juga menambah sosok itu dengan barang-barang seperti lobak, pretzel (biskut), karangan bunga laurel dan tong arak berbuih.

Simbol itu terdapat di pelbagai tempat seperti penutup lubang, tong arak dan bahagian atas menara dewan bandar.

Walaupun simbol seorang lelaki sebagai sami sebelumnya jelas, jantinanya telah menjadi samar-samar sejak ditetapkan sebagai Kindl (seorang anak kecil). Salah satu tafsirannya adalah bahawa ia hanya tanpa jantina, namun pada tahun 1920-an kecenderungan wanita menjadi jelas, dan gambaran secara peribadi hingga kini oleh wanita muda.

Ini sekaligus menjadikan lambang tersebut cukup dekat dengan penduduk kota Munich dan menjadi lambang kemegahan di tempat tersebut.

© MakanBola Media – All Rights Reserved